Soccer / ngolo kante

nasridho
Kante's new role under Sarri's care
N'golo Kante, Chelsea's mainstay midfielder: Image Source] Chelsea dapat memenangkan dua koordinat awal Liga Premier pada 2018/19. Setelah Huddersfield bingung dalam debutnya, bola itu berada di lapangan Arsenal untuk berputar dengan skor 3-2. Strategi dan metodologi Maurizio Sarri yang suka mengendalikannya langsung menunjukkan kualitasnya. Dalam hal apapun, yang menarik tentang dua pertandingan awal Chelsea adalah bagian dari N'Golo Kante. Sudah Kante dikenal sebagai gelandang yang dijaga, baik sementara menjaga Leicester City, Antonio Conte Chelsea, dan grup nasional Prancis. Bagaimanapun, di bawah perhatian Sarri, Kante membantu lebih banyak serangan. Maurizio Sarri, Coach: [Image Source] Bagian Kante tidak pernah lagi hanya gelandang pelindung yang bertanggung jawab untuk memutuskan serangan yang dilakukan oleh musuh. Gelandang grup nasional Prancis itu juga mengakui bahwa Sarri telah memberinya bagian alternatif. "Ini adalah hal baru dari direktur baru. Saya bisa lebih maju. Saya harus menyesuaikan diri dengan bagian ini namun saya akan memberikan yang terbaik dalam grup ini," kata Kante, dari Squawka . Mengingat informasi Whoscored, dalam pertandingan melawan Huddersfield, ada agregat 70 alamat bola oleh Kante. Bagian terbesar, tepatnya 46 kali, diselesaikan lebih dari garis tengah. Melawan Arsenal juga, dengan sentuhan agregat yang sama, 42 kontak diselesaikan lebih dari garis dalam. Memang, bahkan dalam pertandingan melawan Arsenal, Kante menyelesaikan 5 kontak di kotak penalti lawan dan 3 dari mereka diminta menembak. Terlepas dari kenyataan bahwa sepanjang musim 2017/18, Kante baru sekali mulai menembak dari dalam kotak penalti lawan. Di Leicester 3 tembakan di kotak penalti lawan diselesaikan hanya untuk satu musim satu musim. Dari 2 pertandingan, 4 kali Kante melepaskan tembakan di kotak hukuman. Satu tembakan ke tujuan melawan Huddersfield mengkoordinasikan tujuannya di Leicester City pada musim 2016/17: Kante mencetak 1 gol dalam 40 pengalihan di semua kompetisi. [Image Source] Di Chelsea juga. Di musim debutnya, Kante mencetak 1 gol dalam 35 pertandingan Liga Premier (1 gol lainnya dicetak di Piala FA). Musim lalu, dari 34 pertandingan, 1 gol juga dicetak. Dengan mencetak 1 gol dalam dua pertandingan awal, selain itu bagian barunya yang tanpa diragukan lebih maju, Kante mungkin akan menambah pundi-pundi golnya musim ini. Catatan hati-hati Kante dalam dua pertandingan awal tidak suka di dua musim terakhir bermain untuk the Blues. Pegangan normal per koordinat dalam dua pertandingan awal hanya 2,5 pegangan dengan tingkat kemenangan 2 tangkai berbuah untuk setiap pertandingan. Musim lalu ia bisa merekam normal 5,1 pegangan untuk setiap pertandingan. Bahkan, tingkat pencapaian pegangan menambahkan hingga 3,3 pegangan untuk setiap pertandingan, yang merupakan yang terbaik ketiga untuk pemain yang mencatat 30 puncak di atas di Liga Premier Inggris setelah Wilfried Ndidi dan Idrissa Gueye. "Saya berusaha untuk menemukan striker, untuk menjadi lebih banyak penyembelihan dan menghasilkan masalah bagi saya dan saya membayangkan itu berjalan dengan baik. Dalam hal apapun, kami harus terus tekuk dalam persiapan," kata Kante. Dari perkembangan mendasar, sangat cukup kontras dalam posisi Kante. Di Chelsea 3-4-3, 4-4-2 Leicester City dan Prancis 4-2-3-1, pemain berusia 27 tahun itu bermain sebagai gelandang sebelum penghalang. Seperti yang mungkin, dalam 4-3-3 pengembangan penting Chelsea, Jorginho, gelandang baru Chelsea. Kante, bersama Ross Barkley, terletak di antara Jorginho dan Alvaro Morata, agresor soliter. "Dia [Kante] bermain sebagai gelandang tengah kanan dan saya puas dengan eksekusi Kante," kata Sarri, dikutip dari Sky Sports. "Aku sangat kagum." Sarri sering menggunakan trio Jorginho-Hamsik-Allan di Naples. Dia berusaha mengulangi ini di Chelsea. Dengan membawa Jorginho ke Chelsea, dia mencari seseorang yang bisa bermain seperti Hamsik dan Allan. Kante menyerupai Allan Chelsea. Kante dituntut untuk lebih unik dalam membantu penyerangan di sisi yang benar. Fleksibilitas Kante sebagai gelandang saat ini lebih memungkinkan untuk menghancurkan pertahanan lawan di wilayah sisi yang benar. Lemparan bola yang dia lakukan adalah hasil kerja sama dengan Cesar Azpilicueta yang dibenarkan secara moral di belakang dan Pedro, yang berada di sisi yang benar dari serangan itu. Allan, di Napoli, bekerja erat dengan Jose Callejon dan Elseid Hysaj, pos konservatif, dan penghuni belakang yang pantas. Dengan penyesuaian ini sebagian, Kante yang sebelumnya dikenal sebagai gelandang yang tegas untuk menghentikan serangan musuh telah berubah menjadi gelandang yang tanpa lelah pergi ke sana-sini untuk mendorong penjaga sambil membantu serangan itu. Mengingat metodologi Sarri, jangan kaget jika nama Kante akan mulai menjadi lebih teratur direkam di papan skor. []
0.00
5
4

More posts are coming soon. Write your own!